Kes hina nabi, bakal ketahui hukuman pada september tahun depan 0 169

KUCHING: Mahkamah Tinggi di sini hari ini menetapkan 4 September depan untuk semakan semula terhadap sabitan dan hukuman penjara 10 tahun dan denda RM50,000 bagi kes hina Nabi awal tahun ini.

Hakim Azhahari Kamal Ramli membuat keputusan itu setelah mendengar penghujahan yang dibuat oleh peguam-peguam tertuduh, Francis Teron dan Jeffrey Mok.

Menurut peguam-peguamnya, ketika pertuduhan dibacakan terhadap Alister Cogia, 22, pada Mac lalu, Alister kurang faham akan pertuduhan tersebut kerana ianya dibaca oleh jurubahasa mahkamah dalam Bahasa Melayu.

Pertuduhan ke atas Alister dibacakan dalam Bahasa Melayu sedangkan dia berbangsa Bidayuh. Kenapa pertuduhan tersebut tidak dibacakan dalam Bahasa Bidayuh?” ujar Francis ketika membuat penghujahan di hadapan Hakim Mahkamah Tinggi.

Tambahnya lagi, semasa Alister dihantar ke Hospital Sentosa untuk pemerhatian mental, psikiatri mendapati dia menghadapi kesukaran belajar disebabkan bahasa yang digunakan adalah berbeza.

“Melihatkan kepada situasi itu, kita tahu Alister lebih selesa dan lebih faham sekiranya berkomunikasi menggunakan Bahasa Bidayuh,” tegasnya lagi.

Alister juga tidak memahami lumrah dan kesan hukuman yang dijatuhkan ke atasnya.

Anak guam saya berpendapat dia hanya dikenakan denda dan dibenarkan pulang ke rumah setelah mengaku bersalah. Jelas bahawa dia tidak faham akan lumrah dan kesan bagi hukuman yang dikenakan ke atasnya iaitu hukuman penjara minimum dua tahun. Mahkamah tidak menyedari akan hal ini, maka, hukuman yang dikenakan terhadapnya harus disemak semula,” ujar peguam Alister.

Dalam prosiding mahkamah itu tadi juga, peguam Alister menyatakan bahawa tiada rekod menunjukkan hakim menerima pengakuan bersalah Alister ketika menjatuhkan hukuman sedangkan perkara ini sangat penting dalam undang-undang.

Hukuman 10 tahun penjara dan denda RM50,000 dikenakan ke atas Alister selepas dia mengaku bersalah menghina Nabi Muhammad s.a.w menerusi akaun ‘Ayea Yea’ iaitu akaun Facebook miliknya pada Mac lepas.

Rentetan daripada hukuman yang dilihat berlebihan itu, pelbagai pihak menzahirkan rasa tidak puas hati sehingga ada yang memohon semakan semula kes kerana dikhuatiri Alister berdepan masalah mental.

Justeru, Mahkamah Tinggi menetapkan agar dia dihantar ke Hospital Sentosa Kuching untuk menjalani pemerhatian mental selama tiga bulan.

Namun, mahkamah pada 17 Jun lalu mendapati tahap kesihatan mental Alister adalah normal dan sekaligus disahkan tidak menghadapi sebarang masalah mental.

Menurut laporan Hospital Sentosa Kuching, keadaan mental Alister didapati stabil sepanjang berada di wad selama tiga bulan.

Pendakwaan dikendalikan oleh Timbalan Pendakwa Raya Musli Abdul Hamid. Utusan borneo Online

Spread the news
Previous ArticleNext Article

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Wanita Suka Rampas Suami Orang Sebenarnya Ada Masalah Jiwa? 0 36

Nampaknya makin banyak kes suami isteri berpisah kerana orang ketiga, mereka yang suka melihat tangisan dan rasa gembira atas penderitaan orang lain sebenarnya mengalami masalah jiwa.

Bagi mereka, hanya keinginan mereka sahaja yang harus dipenuhi. Mereka inginkan bahagia tetapi melalui penderitaan orang lain. Bagi mereka, mereka rasa satu kepuasan apabila melihat orang derita akibat dari perbuatannya itu.

Rasa tidak senang duduk kerana melihat kebahagiaan orang lain, walaupun dengan adik beradik ataupun dengan sahabat sendiri. Masalah jiwa seperti ini mampu membunuh jiwanya sendiri jika tidak dapat memuaskan hati dan kehendaknya. Jika tidak dikawal perasaan itu, kemungkinan besar akan berlakunya kes bunuh diri dan gila!

Foto: Pandabaca.com
Sering kali anda mendengar, mereka yang suka menghancurkan rumahtangga orang lain tidak akan sesekali menyesali akan perbuatannya itu, malah akan lebih rasa gembira dan berbangga dengan kejayaan nya.

Ianya ada persamaan dengan sikap orang gila, dimana mereka tidak akan memikirkan perasaan orang lain dan tidak mengendahkan keperitan yang ditanggung oleh mangsa akibat perbuatannya itu.

Sekiranya seorang individu tersebut normal, tidak mungkin dia akan tergamak menghancurkan rumahtangga orang lain hanya kerana kehendak nafsunya yang kuat untuk memiliki.

Mereka juga sering dikatakan seorang yang suka kikis duit lelaki, bagi mereka lelaki yang sudah berkahwin lebih stabil dari segi kewangan. Sebaiknya hindari dari berkawan rapat dengan suami orang.

Jaga batasan dan jaga maruah seorang wanita, jangan terlalu mudah menyerahkan jiwa kepada suami orang. Jangan biarkan diri anda dianggap sebagai pemusnah rumahtangga orang.

Spread the news

Lelaki dipenjara 18 tahun kerana merogol remaja perempuan berusia 14 tahun 0 42

MIRI: Seorang lelaki dijatuhkan hukuman penjara 18 tahun dan 10 sebatan oleh Mahkamah sesyen kerana telah merogol seorang remaja perempuan berusia 14 tahun tiga tahun lalu.

Tertuduh didakwa melakukan kesalahan itu di rumah sewanya di Taman Tunku, di sini, antara jam 8 pagi hingga 11 pagi pada 27 Ogos 2016.

Spread the news
DON’T MISS OUT!
Subscribe To Newsletter
Be the first to get latest updates and exclusive content straight to your email inbox.
Stay Updated
Give it a try, you can unsubscribe anytime.
close-link